Jumaat, 30 Oktober 2009

.:rindu yang terhenti 1:.

Epilog

“Lepaskan saya makcik!. Makcik siapa?”
“amy… amy anak mama….jgn la degil,jom kita balik”
“siapa amy?? Saya yaya…ummi...tolong yaya ummi…”
Fatiha meronta-ronta. Tapi apakan daya kudrat tenaga seorang budak kecil yang berumur 9 tahun tidak mampu melawan tenaga mereka yang lebih dewasa. Akhirnya pegangan terlepas. Fatiha tersenyum lantas segera mengatur langkah. Namun malang tidak berbau, kakinya tersadung lantas tubuh kecil itu terhentak beberapa kali menuruni tangga..
“amy….”
Yaya merasakan tubuhnya terhempas kuat di atas lantai. Kepalanya terasa amat sakit. Terasa cecair pekat membasahi rambutnya. Semakin lama pandangannya makin kabur…
“ummi…”
Perkataan terakhir yang keluar dari bibir gadis kecil itu sebelum matanya terpejam rapat.
………………………………………………………………………………………………………………………………………
Bab 1
AMY BERJALAN PANTAS menuju kekelasnya di tingkat 3. Rambutnya yang separas bahu itu digenggam dan terus diikat. Hari ini dia terlambat lagi, gara-gara perbuatan Azmir. Pagi tadi sebelum kesekolah tayar basikalnya telah dipancitkan.
“huh… tak guna punya abang” hatinya membentak geram. Dahinya yang berpeluh dikesat kasar..
Dari blok yang bertentangan Azmir Daniel tersenyum puas..hatinya amat gembira sekali dapat mengenakan Amy dan secalit senyuman sinis terpamer dibibirnya.
“ok jom khairul kita masuk kelas..”
“jap…sebelum tu aku nak tanya, kenapa kau benci sangat kat Amy tu, bukan ke dia tu adik kau?”
“aku cuma nak tau sesuatu yang aku tak pasti..”
Dahi khairul berkerut, tapi segera dikejarnya Azmir apabila melihat cikgu fatimah sedang menuju kekelasnya tingkatan 6 atas.
…………………………………………………………………………………………………………..
bersambung.............

1 ulasan:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...