Jumaat, 30 Oktober 2009

.:usahlah bersedih:.



“Ketika aku menyedari kelemahanku, usahaku tidak dapat diteruskan secara menyeluruh, aku pun bersandar kepada Allah selayaknya orang yang bungkam dan tidak ada pilihan. Maka, Tuhan – yang pasti menolong orang yang bungkam dan tidak punya pilihan itu – pun menolongku - Al-Ghazali”

.:tujuh keajaiban dunia:.

Sekelompok siswa-siswi kelas geografi sedang mempelajari “Tujuh Keajaiban Dunia.” Pada awal pelajaran, mereka diminta untuk membuat senarai apa yang mereka fikir merupakan “Tujuh Keajaiban Dunia” ketika ini. Walaupun ada beberapa ketidak-sesuaian, sebahagian besar senarai diperolehi:

1) Piramid
2) Taj Mahal
3) Tembok Besar Cina
4) Menara Pisa
5) Kuil Angkor
6) Menara Eiffel
7) Kuil Parthenon

Ketika mengumpulkan senarai pilihan, pensyarah memperhatikan seorang pelajar, seorang gadis yang pendiam, yang belum mengumpulkan kertas kerjanya. Jadi, pensyarah bertanya kepadanya apakah dia mempunyai kesukaran membuat senarainya.

Gadis pendiam itu menjawab, “Ya, sedikit. Saya tidak dapat memilih keranasangat banyak.” Pensyarah berkata, “Baik, katakan pada kami apa yang kamu miliki, dan mungkin kami dapat membantu memilihnya.”

Gadis itu ragu sejenak, kemudian membaca, “Saya fikir, “Tujuh Keajaiban Dunia” adalah,
1) Dapat melihat,
2) Dapat mendengar,
3) Dapat menyentuh,
4) Dapat menyayangi,
Dia ragu sebentar, dan kemudian melanjutkan,
5) Dapat merasakan,
6) Dapat tertawa,
7) Dan, Dapat mencintai
Ruang kuliah tersebut sunyi seketika. Alangkah mudahnya bagi kita untuk melihat pada eksploitasi manusia dan menyebutnya “keajaiban”. Sementarakita lihat;semua yang telah Tuhan karuniakan untuk kita, kita menyebutnya sebagai “biasa”.

Semoga anda hari ini diingatkan tentang segalanya yang betul-betul ajaib dalam kehidupan anda

.:rindu yang terhenti 2:.

..........................................................................................................................................

FAHMI segera mengikut langkah guru muda dihadapannya. Hari ini merupakan hari pertama dia menjadi pelajar di sekolah ini. Dipilihnya kehidupan asrama dari berulangalik dari rumah ke sekolah..
Sampai di pintu kelas 5 Barakah..semua mata tertumpu padanya. Selepas memperkenalkan diri dia diarahkan duduk di meja kosong berhampiran tingkap..
“em siapa yang duduk dengan aku ni ye?” hatinya berbisik..namun segera dia duduk tapi bukan yang bersebelahan tingkap.
Semua mata beralih tumpuan apabila pintu kelas diketuk.
“assalamualaikum cikgu…boleh saya masuk?” bibir gadis itu menguntum senyuman sehabis mungkin
“oh kamu Emily Haziqah” cikgu Naim membelek jam di tangannya..
“jam di tangan saya menunjukkan pukul 8.10 minit pagi… apa alasan kamu kali ni?”
Amy menggaru kepala yang tidak gatal..otaknya mula berfikir sesuatu.
“em…firasat saya mengatakan cikgu Naim akan masuk lambat hari ni sebab uruskan sesuatu, tapi saya terlewat 5 saat je nak mendahului cikgu…tak salah kan kalau cikgu pulak yang tunggu saya..”
Muka cikgu Naim terus berubah..ditahan saja hatinya dengan tingkahlaku amy yang agak kurang ajar itu. Dengan isyarat tangan, dia membenarkan Amy masuk.
“thanks.. cikgu.” Amy bergerak melewati Cikgu Naim sambil mengenyit matanya..
Langkah Amy mati tiba-tiba. Matanya yang bulat itu dijegilkan. Seseorang sedang duduk ditempatnya.
“get out in my place!” dihentakkan tangannya diatas meja menyebabkan Fahmi tersentak dan tumpuan pelajar lain beralih kepada mereka berdua.
“Emily Haziqah!” lantang suara Cikgu Naim bergema didalam kelas
“Oh sorry sir if I disturb you..” dimaniskan muka memandang Cikgu Naim, namun apabila dialihkan muka kearah Fahmi terus air mukanya berubah.
Fahmi yang sedar akan jelingan amaran itu segera berkalih tempat. Amy duduk disebelahnya dengan kasar..
“ eleh macamla lawa sgt..nenek piah lagi lawa dari dia..belagak betul”. Bisik Fahmi didalam hati..
Pembelajaran sejarah pagi itu diteruskan seperti biasa. Semua pelajar tekun mendengar, tetapi tidak bagi Amy, otaknya ligat membuat agenda bagi mengenakan Azmir..hatinya membara mengingatkan perbuatan abangnya itu..tiba-tiba dia tersenyum. Tanpa sedar setengah jam telah berlalu. Cikgu Naim segera menghabiskan pembelajaran. Amy pula khusyuk melukis sesuatu diatas kertas tanpa sedar dia diperhatikan.
Fahmi menongkat dagu..
Muka dia ni mcm familiar sangat dengan aku, kenapa aku rasa macam nak kenal sangat dengan nenek piah ni..tiba-tiba dia tersenyum..khusyuk dia meneliti seraut wajah bujur sirih Amy.
“Ehem!”
Fahmi tersentak..
“apa yang awak pandang kat muka saya ni ha?” ada apa-apa ke kat muka saya…em….. ke awak dah terjatuh suka pandang pertama kat saya?” amy mengangkat-angkat keningnya sambil bergerak rapat kearah Fahmi. Fahmi terdorong ke belakang.
“soalan cepumas..mata awak yang sedang memandang tepat anak mata saya ni…membuatkan saya tertarik nak mengenali cik Emily Haziqah”. Fahmi terseyum menampakkan lesung pipitnya yang agak dalam. Amy tersentak. Serta merta mukanya merona kemerahan.
“aku yang nak kenakan dia,dia pulak yang kenakan aku..tak guna..” marah amy dalam hati. Segera badannya kembali ke posisi asal.
“kenapa?.. ada rasa berdebar-debar dalam hati?”. Lembut sahaja suara itu terasa dicupingnya. Amy segera bangun dan menolak Fahmi
“kurang ajar..baru first day masuk dah besar kepala ye.”
Segera diatur langkah menuju ke tandas.
“tapi….kenapa hati aku berdebar-debar ni”
Amy segera membasuh mukanya yang sememangnya tidak berbedak. Dia bersyukur dikurniakan kulit yang putih dan mulus. Dia memerhatikan wajahnya di cermin. Namun tiba-tiba terbayang wajah Fahmi diisitu.
“syuh…syuh..apasal aku nampak muka budak sengal tu kat sini..” disimbah-simbah air ke cermin tandas konon untuk mengusir bayangan Fahmi.
“amy aku dengar Cikgu Naim cari kau tadi.” Tegur suhaila rakan sekelasnya tiba2 yang baru masuk ke tandas.
“yes Cikgu Naim akhirnya dah terpikat dengan aku”
“eleh perasan…cepatla pergi jumpa dia”
Laju langkah amy keluar tandas..cikgu Naim nak jumpa..senyuman lebar menghiasi wajahnya
Amy melangkah ke bilik guru lelaki. sampai di pintu dia segera mencari kelibat guru muda itu.
“eee cikgu ni pun satu, panggil aku time-time gini, cuba la waktu rehat, nasib baik la yang panggil tu cikgu naim..”
“hei Emily Haziqah, apa yang awak membebel dari tadi tu ha, kutuk saya la tu..mari sini..”
“aik bila masa pulak cikgu ada kat situ..musykil aku” amy menggaru kepala yang tak gatal sambil terus berjalan menghampiri Cikgu Naim.
“salam cikgu..cikgu nak jumpa saya ke”
“boleh tolong saya, em sebelum tu nak Tanya kamu soalan boleh”
“Of course boleh aje cikgu, apa dia?”
“petang ni siap sedia, ada orang nak hantar rombongan meminang kamu”
“what!!.” Ternganga mulutnya mendengar kata-kata yang keluar dari mulut cikgu Naim.
“ alah small matter cikgu, siapa? Saya kenal tak dengan orangnya? Ke orang tu Cikgu sendiri.”
Mengekek ketawa Amy mendengar kata-katanya sendiri
“eh budak bertuah ni, aku gurau je terus setuju..aku pinang betul-betul karang baru tau.”
“dah-dah kamu ni pasal menyakat cikgu nombor satu, ni tolong edarkan borang biodata pada semua pelajar kelas kita, lepas tu serahkan kat saya lepas rehat”
“ok cikgu” amy memusingkan badan dan bersedia untuk melangkah tetapi tiba-tiba dia menoleh kembali..
“cikgu pukul berapa cikgu nak datang, saya tunggu nanti”
Cikgu Naim mendongakkan kepalanya dan mengacah untuk membaling pen membuatkan Amy segera melangkah pantas sambil mengeyit mata. Cikgu Naim menggeleng kepala sambil tersenyum membayangkan karenah Emily yang kadang kala mengusik tangkai hatinya.
……………………………………………………………………………………………………………………………………
bersambung..............

.:rindu yang terhenti 1:.

Epilog

“Lepaskan saya makcik!. Makcik siapa?”
“amy… amy anak mama….jgn la degil,jom kita balik”
“siapa amy?? Saya yaya…ummi...tolong yaya ummi…”
Fatiha meronta-ronta. Tapi apakan daya kudrat tenaga seorang budak kecil yang berumur 9 tahun tidak mampu melawan tenaga mereka yang lebih dewasa. Akhirnya pegangan terlepas. Fatiha tersenyum lantas segera mengatur langkah. Namun malang tidak berbau, kakinya tersadung lantas tubuh kecil itu terhentak beberapa kali menuruni tangga..
“amy….”
Yaya merasakan tubuhnya terhempas kuat di atas lantai. Kepalanya terasa amat sakit. Terasa cecair pekat membasahi rambutnya. Semakin lama pandangannya makin kabur…
“ummi…”
Perkataan terakhir yang keluar dari bibir gadis kecil itu sebelum matanya terpejam rapat.
………………………………………………………………………………………………………………………………………
Bab 1
AMY BERJALAN PANTAS menuju kekelasnya di tingkat 3. Rambutnya yang separas bahu itu digenggam dan terus diikat. Hari ini dia terlambat lagi, gara-gara perbuatan Azmir. Pagi tadi sebelum kesekolah tayar basikalnya telah dipancitkan.
“huh… tak guna punya abang” hatinya membentak geram. Dahinya yang berpeluh dikesat kasar..
Dari blok yang bertentangan Azmir Daniel tersenyum puas..hatinya amat gembira sekali dapat mengenakan Amy dan secalit senyuman sinis terpamer dibibirnya.
“ok jom khairul kita masuk kelas..”
“jap…sebelum tu aku nak tanya, kenapa kau benci sangat kat Amy tu, bukan ke dia tu adik kau?”
“aku cuma nak tau sesuatu yang aku tak pasti..”
Dahi khairul berkerut, tapi segera dikejarnya Azmir apabila melihat cikgu fatimah sedang menuju kekelasnya tingkatan 6 atas.
…………………………………………………………………………………………………………..
bersambung.............

.:rindu padamu:.

Bila hati digamit rindu…

Hanya mampu menjengah memori…

Alangkah indah tika mu di sisi

Namun tak mungkin akan berlaku pada saat ini…

Kita punya tanggungjawab masing-masing…

Tapi apa yang aku impikan..

Kau dan aku kan bersatu..

Satu hari nanti…

Mungkin tidak hari ini……..

Mungkin tidak esok……..

Tapi janji kita, suatu hari nanti……

Aku dan kamu sentiasa disisi…

Tiap saat dan ketika……….

Susah dan senang……….

Kita hadapi bersama….

Khamis, 29 Oktober 2009

dengan roomate

pagi tadi aku dengan roomate pegi fakulti...asalnya memang aku nak tanya kat centre COB pasal borang tamat belajar..imah lak memang nak hantar assingment.. lepas tu dah p center COB, katanya kena amek seminggu slom final exam..lambat lagi la camtu.. imah pulk kecewa sebab sijil dekan dia takde.. terpaksa la tunggu lagi seminggu..
takpe la asal dapat...
pastu kitorang p la bergambar. mula2 kat CAS, pastu sempat gak kat COB.. then kitorang bergambar kat depan canselori...lau aku nih memang gila bergambar gak la...
pantang jumpa camera mesti nak bergambar...hehehe
tak mustahil la gambar aku paling banyak dari tuan punya enset..fatimah...hehehe























Rabu, 28 Oktober 2009

"final sem n final exam"


sedar tak sedar dah 3 tahun lebih belajar kat uum..terasa sekajap sangat..rasa mcm sikit sangat memori ngan kawan2 kat sini..
akhir sem ni br sedar persabatan tu sgt penting....
bila masuk je final exam terasa sgt nak abes...
betul ke nih..
tapi kena terima hakkat..

Khamis, 8 Oktober 2009

cuaca~~~


pagi yg cerah..namun seketika cuma..tiba2 awan berarak mendung..membasahi bumi sintok...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...